Rabu, 01 Juni 2011

Perang Inggris dan Francis Thn 1400 - 1700


Sangat kontras dengan abad pertengahan sebelum mereka, 300 tahun 1400-1700 di Inggris dan Perancis adalah masa perkembangan dan perubahan. Tahun-tahun melihat akhir Renaissance, hasil Reformasi, dan awal dari Age of Reason. Inggris, karena penempatannya di sebuah pulau, mempertahankan kebijakan menyendiri, sedikitnya dalam hal ke negara-negara lain di Eropa (dengan pengecualian Perancis).
Namun, Inggris dibina dari bagian yang jauh dari dunia selama ini, dan mendirikan koloni di Amerika - koloni mereka akan kalah pada 1700-an dan 1800-an, karena revolusi disebabkan oleh Age of Reason. Perancis, di sisi lain, meddled dalam urusan negara-negara Eropa lainnya, termasuk, namun tidak terbatas pada: Inggris, Jerman, Italia, dan Spanyol. Perancis juga memiliki koloni-koloni di luar negeri di Amerika Utara. Dengan mengambil di lihat mendalam pada periode waktu di setiap negara (Perancis, Inggris), persamaan dan perbedaan menjadi lebih jelas.
Selama 1400-an, Perancis mengalami kekalahan oleh Inggris di tanah mereka sendiri. Hal-hal yang tampak muram sampai Joan of Arc menyulut kembali semangat rakyat, akhirnya menimbulkan kemenangan Prancis terakhir pada tahun 1453. Selama Perang Seratus Tahun, raja Perancis kehilangan otoritas mereka. Ketika Louis XI pada tahun 1461 menjadi raja, ia kembali pemerintahan absolut, dan mengambil keuntungan dari itu. Louis XII, raja di awal 1500-an, terus meningkatkan kekuatan raja. Bahkan, kecenderungan ini terus berlanjut sampai 1700-an, hingga Revolusi Perancis. Namun, selama periode ini, banyak raja itu sangat sedikit, memungkinkan menteri mereka untuk memerintah melalui mereka. Menariknya, karena para menteri ini, Perancis menjadi kuat. Misalnya, Duke of Sully, yang melayani Henry IV, pertanian dipromosikan dan pekerjaan umum seperti jalan raya dan kanal. Dia bahkan mengurangi taille (pajak kepala orang-orang biasa.) Sedangkan maksud dari menteri mungkin telah bagus, terlalu sering para raja Perancis sesat ini keuntungan untuk tujuan mereka sendiri.
Sepanjang 1500-an, penyebaran Reformasi melalui Eropa. Pada 1540, Perancis mulai menganiaya orang-orang Kristen Perancis, disebut Huguenot, tetapi orang-orang Kristen terus meningkat jumlahnya. Selama tiga puluh tahun perang late1500 itu, sipil berkobar antara Katolik dan kaum Huguenot di Perancis. Hal ini mengakibatkan St Bartholomew's Day Massacre dari 1572, dimana ribuan kaum Huguenot dibunuh. Akhirnya, tahun 1589, Henry III meninggal dan Henry IV (dari garis yang berbeda), yang merupakan pemimpin Huguenot, menjadi raja. Ketika Roma Katolik tidak mengizinkannya untuk datang ke Paris, ia "menjadi" seorang Katolik untuk tujuan damai. Dia kemudian menandatangani Maklumat Nantes, yang memberikan kebebasan terbatas pada Huguenot. Selain itu, selama semester pertama the1500's, Perancis Utara menyerbu Italia untuk menangkap wilayah.
Selama abad ke-17, Absolutisme, atau pemerintahan absolut raja, terus tumbuh di Prancis. Dari 1635-1648, Perancis mengambil bagian dalam akhir Perang Tiga Puluh Tahun - perang antara Protestan dan Katolik di Eropa. Meskipun label ini, bagian Prancis sebagian besar politik. Namun, Menteri Louis XIII, Kardinal Richelieu, memenangkan banyak pertempuran untuk sisi Protestan, memberikan harapan kepada Protestan Jerman dan Perancis. Setelah Louis XIII wafat, Louis XIV memerintah 1643-1715. Louis XIV dipraktekkan absolutisme ekstrem, bahkan menyatakan garis yang terkenal, Ketika perdana menteri itu meninggal pada tahun 1661 "Saya negara.", Dia menyatakan dirinya sendiri perdana menteri nya. Ketika Louis membatalkan Maklumat Nantes pada tahun 1685, ia mengejar Huguenot parah. Karena kerja para menteri sebelum Louis XIV, Prancis telah makmur ekonomis. Raja Louis XIV menyia-nyiakan banyak kekayaan pada segala sesuatu dari perang untuk pembangunan istana Versailles. Dia ingin memerintah Eropa, tapi super-aliansi antara negara-negara lain menghentikannya dari mencapai tujuan tersebut.
Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Inggris dan Perancis terlibat satu sama lain dalam Perang Seratus Tahun sampai 1453. Inggris memenangi banyak pertempuran, namun pada akhirnya, Perancis keluar menang. Menariknya, pada masa Perang Seratus Tahun, puisi bahasa Inggris dan sastra membuat kemajuan besar. penulis tersebut seperti Chaucer dan Langland muncul selama ini. Dalam mode abad pertengahan benar, setelah kalah perang dengan Perancis, Inggris berpaling kepada perang sipil untuk memutuskan siapa yang akan memerintah negeri mereka sendiri. Dalam Perang Mawar, dari 1455-1480, dua keluarga kerajaan berjuang untuk mahkota. Pada 1485, Henry VII muncul sebagai raja. Dia membantu Inggris bersatu lagi untuk beberapa waktu. Henry VIII, yang menjadi raja pada 1509, mengubah jalan sejarah Inggris dengan cara yang dramatis. Dia ingin bercerai, dan dalam sistem Katolik, tidak bisa memperolehnya. Setelah banyak berputar dan menangani, ia Parlemen menyatakan dia kepala tertinggi Gereja Inggris pada tahun 1534. Pemisahan dari Gereja Katolik memicu Reformasi di Inggris. Juga, Inggris dan Wales akhirnya bergabung di bawah Henry VIII.
Pada tahun 1553, Queen Mary Katolik dibangun kembali sebagai agama negara. Namun, Ratu Elizabeth cepat berubah itu kembali ke Protestan (Gereja Inggris) pada tahun 1558. Selama 45 tahun pemerintahan Elizabeth, Inggris melihat kali besar. Ini adalah tahun Shakespeare, dramawan besar Inggris. Juga, Sir Francis Drake mengalahkan Armada Spanyol pada 1588. Ketika Elizabeth meninggal pada tahun 1603, James VI dari Skotlandia, memerintah atas Inggris dan Skotlandia dalam sebuah "serikat pribadi" - ia memerintah atas kedua negara sebagai kerajaan terpisah. Selama waktu ini, Kolonisasi Amerika Utara mulai; Jamestown dinamai setelah Raja James. Raja Charles (anak Yakobus ') menandatangani Petisi Kanan, yang membatasi kekuasaan raja. Namun, ia tidak bermaksud untuk menjaga, dan untuk menghindari dihukum, dia tidak menelepon DPR bersama-sama 1629-1640. Ketika mereka menolak untuk memberikan pendanaan pada tahun 1640, respon marah itu memicu perang sipil yang dimulai pada tahun 1642. Selama lebih dari 10 tahun, Inggris berjuang untuk menemukan bentuk yang cocok pemerintahan. Setelah pemenggalan Charles tahun 1644, mereka menjadi sebuah persemakmuran. Pada 1653, mereka menjadi kediktatoran di bawah seorang pemimpin yang populer, Oliver Cromwell. kediktatoran ini, yang disebut protektorat, gagal untuk menghasilkan kepuasan bagi masyarakat, dan setelah Cromwell meninggal, tahun 1660, mereka kembali monarki di bawah Raja Charles II. Pada 1685, James II, seorang Katolik, menjadi raja, dan karena ia tidak punya anak, orang-orang disiapkan dengan dia. Begitu ia ahli waris, mereka mendorong raja Belanda, William dari Orange, untuk mengambil alih Inggris. Akibatnya, William melakukannya dalam apa yang disebut Revolusi Agung karena tidak ada pertempuran yang terlibat. William dan Mary menjadi penguasa bersama Inggris tahun 1689. Selama masa pemerintahannya, mereka bergabung dengan aliansi yang bertujuan menekan Perancis di tahun 1600-an. Pada 1707, Inggris, Skotlandia, dan Wales bergabung dalam tindakan serikat untuk membentuk Britania Raya (juga disebut Inggris.)
Menariknya, Perancis dan Inggris, yang terbungkus dalam perang melawan satu sama lain pada awal periode 300 tahun, tampaknya telah pergi ke arah yang terpisah setelah Perang Seratus Tahun. Perancis mengikuti jalan absolutisme, raja memberi dia (atau lebih tepatnya raja-rajanya memberikan diri mereka sendiri) daya lebih dari mungkin bisa baik bagi mereka. Begitu banyak yang dituntut dari rakyat Prancis bahwa ketika revolusi Perancis itu datang tahun kemudian, konflik berdarah dan kebencian berlari dalam. Bahasa Inggris, di sisi lain, tidak pernah ragu-ragu lama ketika sesuatu tidak pergi jalan mereka. Perang Mawar, pemberontakan yang dipimpin Oliver Cromwell saya, dan Revolusi Agung menunjukkan titik ini. Bahkan, Inggris mencapai demokrasi sebelum Perancis. Meskipun masih monarki, Inggris telah Gedung Parlemen, dan sejak pertengahan 1600-an, raja tidak ada yang berani untuk berdiri pergi. Prancis hanya meningkatkan kekuasaan mutlak raja sepanjang periode ini.
Amerika Utara, ditemukan tahun 1492 oleh Columbus, tertarik negara-negara Eropa Barat dengan janji wilayah bebas. Baik Inggris dan Perancis yang diadakan koloni di Amerika Utara. Namun, Perancis tidak membatasi diri untuk tanah yang tidak diklaim sebelumnya. Perancis berusaha untuk mendapatkan tanah di Jerman dan Italia selama ini. daya Perancis, tumbuh cepat sejak akhir Perang Seratus Tahun, memuncak pada saat Napoleon. Setelah penaklukan awalnya berhasil di Eropa, Perancis masuk ke penurunan. Mereka telah dijalankan dengan cara yang tercela selama ratusan tahun, dan akhirnya mereka menuai hasil. Inggris di sisi lain, menjelajahi dan membentuk koloni pada setiap bagian dari dunia, khususnya di Afrika dan Asia. Kerajaan Inggris adalah kekuatan, dunia besar ekonomi makmur sampai mereka dipaksa untuk kembali koloni mereka ke penduduk asli negara tersebut.
Aspek lain dari sejarah negara-negara 'dalam periode ini adalah agama. Cukup awal, Henry VIII membentuk Gereja Inggris, yang jauh lebih Protestan yang Katolik. Di Inggris, jarang ada penganiayaan karena agama. Sebuah beberapa raja dan ratu mengubah agama negara kembali ke Katolik untuk jangka waktu yang singkat, tetapi secara umum, kerajaan tetap Protestan. Juga, di Skotlandia, orang-orang seperti John Huss direformasi gereja. Tak perlu dikatakan, perubahan di gereja di Skotlandia mempengaruhi Gereja Inggris. Di sisi lain, Prancis sebagian besar tetap Katolik. Tidak sampai 1598 ketika Maklumat ditandatangani adalah Protestan Perancis diberikan kebebasan. Sebelum ini, pemerintah menewaskan ribuan kaum Huguenot. Bahkan setelah Nantes, raja-raja seperti Louis XIV masih menganiaya mereka. Tampaknya Perancis tidak berpikir mereka perlu mematuhi prinsip-prinsip Alkitab selama periode sejarah. Bahkan mereka "perang agama" cukup politik, dan para pemimpin jarang benar-benar peduli tentang agama.
Perancis dan Inggris mengambil jalan yang berbeda setelah 1453. England perjalanan menyusuri jalan untuk kebebasan politik dan agama, sedangkan Perancis menganiaya orang Kristen dan didewakan raja, terutama selama "Pemerintahan Teror" pada akhir revolusi Perancis. Raja-raja dari Inggris, yang mungkin lebih suka untuk menikmati pemerintahan mutlak seperti raja-raja Prancis namun terbatas dalam kekuasaan mereka oleh masyarakat. Prancis dikontrol warganya seperti budak sampai di akhir 1700-an. Ini bukan untuk mengatakan bahwa Inggris melakukan segalanya dengan benar, namun, Inggris pada umumnya membuat pilihan yang lebih baik. Bahkan, pada abad ke-20, Perancis harus diselamatkan dua kali oleh Inggris dan sekutu Inggris. Penurunan Perancis itu terbungkus dalam sejarah dia selama ratusan tahun.
Sumber: hyperhistory

1 komentar:

sherlina halim mengatakan...

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi www.asianbet77.com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
- Bonus Mixparlay .
- Bonus Tangkasnet setiap hari .
- New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : asianbet77@yahoo.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
http://asianbet77.com/

Entri Populer

Mengenai Saya

Foto saya
Jakarta, Indonesia
Saya mencoba untuk menyajikan informasi-informasi mengenai segala hal baik informasi lama maupun baru di blog ini.

pengunjung blog ini

free counters

Label

Follow by Email

Buku Tamu


ShoutMix chat widget